Polsek Simokerto amankan sebanyak 60 botol minuman keras jenis cukrik tanpa merk dan tanpa ijin

Berita, News, POLRI34 Dilihat

Beritanews9.com || Surabaya Raya – pada Hari Sabtu (30/12/2023) dinihari sekira pukul 00.20 wib petugas kepolisian dari jalan kapasan 192 surabaya terlihat meluncur menggunakan 2 unit mobil patroli warna putih dan abu-abu

Kemudian 2 unit mobil patroli polisi Polsek simokerto polrestabes surabaya ini ke arah belakang kantor nya jalan sidodadi terus belok kiri ke jalan kertopaten lalu belok ke kiri lagi ke jalan srengganan

Setelah itu 2 unit patroli polisi ini berhenti didepan gapura srengganan gang 2 dan terlihat sekitar 8 personil kepolisian turun dari mobil patroli dan menghampiri sebuah rombong yang dijaga seorang wanita paruh baya

Dan petugas kepolisian sebagian menggeledah kardus yang berada di rombong dan setelah kardus warna coklat itu dibuka ternyata berisi botol botol plastik dengan tutup warna merah yang berisikan air berwarna putih bening

Setelah tutup nya dibuka dan dicium ternyata aroma yang cukup menyengat keluar dari botol plastik tersebut dan itu adalah minuman keras jenis Cukrik alias arak Jawa

Dari hasil penggeledahan di temukan sebanyak 60 botol minuman keras jenis cukrik tanpa merk dan tanpa ijin, kemudian petugas kepolisian dari Polsek Simokerto ini yang dipimpin Kapolsek Simokerto kompol Mohammad irfan dan pawas Aiptu Soejono mengamankan Penjual miras KR wanita 42 th warga Srengganan 2 untuk selanjut nya akan diproses hukum tipiring (tindak pidana ringan)

Dikarenakan hanya melanggar menjual minuman beralkohol tanpa ijin sementara ditindak dengan Perda kota surabaya no 1 tahun 2023, namun bila ada korban jiwa akibat meminum minuman beralkohol tersebut maka kepolisian juga bisa menerapkan pasal 204 ayat 2 KUHP disebutkan seseorang yang menjual sesuatu yang sifatnya berbahaya dan menyebabkan kematian akan dihukum penjara hingga 20 tahun. Selain itu juga dengan Undang-Undang Pangan Nomor 18 tahun 2012 dengan sanksi maksimal 15 tahun penjara ujar Kapolsek simokerto

Semua ini dilaksanakan sebagai antisipasi menjelang perayaan tahun baru 2024 agar tercipta nya situasi yang aman kondusif karena biasanya ada masyarakat khususnya para remaja yang merayakan dengan cara yang tidak tepat yaitu dengan mabuk-mabukan yang kemudian bisa berdampak ke kriminalitas atau tawuran dan dapat mengganggu ketertiban umum, dan kami menghimbau agar masyarakat merayakan tahun baru 2024 dengan cara yang baik seperti syukuran doa bersama dan makan bersama ucap Kompol Mohammad irfan. (Andi)